Home MotoGP 3 Pembalap MotoGP dari Asia Tenggara

    3 Pembalap MotoGP dari Asia Tenggara

    SHARE

    Kawasan Asia Tenggara sebenarnya mempunyai pembalap-pembalap bagus dikancah balap MotoGP tepatnya dikelas GP250 dan Moto2, seperti diThailand, Malaysia dan Indonesia. Pabrikan Honda di Asia tenggara ada yang mensuport penuh pembalap-pembalapnya tersebut dengan performa motor yang bagus dikancah balap kelas GP250 dan Moto2 seperti diThailand contohnya. Tetapi, ada juga pembalap dari Asia Tenggara yang mempunyai skill balap cukup bagus namun sayang dia tidak didukung penuh dengan performa motor yang bagus pula. Bahkan, yang lebih parah lagi motor yang dia pakai adalah motor yang sudak tidak dikembangan lagi oleh pabrikan yang bersangkutan. Akhirnya mengakibatkan pembalap tersebut hanya mampu finish diurutan buncit pada saat itu. Siapakah pembalap terebut?
     

    Berikut 3 Pembalap MotoGP dari Asia Tenggara:

    1.    Rathapark Willairot (Thailand)

    Rathapark Willairot merupakan pembalap berkebangsaan Thailand. Dia memulai debutnya di GP250 tahun 2007 bersama Thai Honda PTT SAG Team dan menggunakan motor Honda RS250RW Pengembangan Tahun 2007 oleh Honda Jepang. Dengan Nomor favorit 14 dimotornya, Willairot merupakan lulusan Race All Japan Championship dan tak diragukan lagi dia mempunyai skill yang cukup bagus dari pembalap-pembalap Asia Tenggara lainnya. Dalam perkembangan perubahan regulasi dari GP250 ke Moto2 600cc, Honda Thailand benar-benar bersungguh-sungguh untuk mendukung Willairot dan terbukti dia tetap mengikuti race sejak GP250 ditahun 2007 sampai dikelas Moto2 ditahun 2011 sekarang. Willairot adalah pembalap yang cukup baik dan tentunya pada saat itu dia didukung dengan motor Honda RS250RW yang setidaknya masih cukup bagus di race GP250, terbukti saat race GP250 dia sering menduduki peringkat 10 besar. Sekarang Willairot masih tetap bersama Thai Honda PTT SAG Team dan didukung penuh oleh Honda Thailand dikancah balap Moto2.

    2.    Sahrol Yuzi (Malaysia)

    Sahrol Yuzi adalah pembalap berkebangsaan Malaysia. Dia memulai debutnya bersama Team Yamaha Petronas Sprinta Malaysia ditahun 2002. Menggunakan motor Yamaha TZ250 yang pada saat itu masih dikembangkan oleh Yamaha Jepang. 

    3.    Doni Tata Pradita (Indonesia)

    Doni Tata memulai debutnya di GP125 namun hanya sebagai wildcard bersama Yamaha Pertamina Indonesia Racing Team (YPIRT). Kemudian dia mengikuti kejuaraan race All Japan Championship selama satu tahun. Pada tahun 2008 Yamaha Indonesia benar-benar mendukungnya untuk mengikuti Full Race di GP250 selama satu tahun dengan menggunakan Motor Yamaha TZ250. Banyak yang mengakui bahwa sebenarnya skill balap Doni cukup bagus diGP250 dan terbukti racing line-nya halus sekali setiap dia keluar masuk tikungan. Namun, sayang Doni tidak mampu tampil maksimal selama race satu tahun tersebut dikarenakan motor yang dia pakai sebenarnya sudah tidak mengalami pengembangan lagi dan terakhir dikembangkan oleh Yamaha Jepang pada tahun 2002.

    Banyak yang mengatakan bahwa langkah pihak Yamaha Indonesia tersebut terlihat nekad dikarenakan Pihak Yamaha Indonesia sepertinya tidak melihat dari aspek motor yang nantinya digunakan Doni pada saat balap di GP250. Hasilnya dia selalu berada diposisi buncit pada saat balapan berlangsung karena memang sebenarnya motornya tak mampu mengimbangi motor-motor lawannya yang menggunakan Aprilia, KTM, Gilera, dan Honda. Berbeda dengan Sahrol Yuzi pada waktu itu, karena pada pahun 2002 Sahrol Yuzi menggunakan motor Yamaha TZ250 yang masih dikembangkan oleh Yamaha Jepang.

    KOMENTAR